Jumat, 07 Februari 2014

Pentingnya Basa-basi

Jepang adalah negara impian gue dan sampai hari ini sudah 9 tahun, negara itu menjadi list cita-cita yang akan gue wujudkan. Tetapi saat jika ditanya, seandainya gue terlahir lagi, kira-kira di negar mana yang gue pengen menjadi tempat lahir dan warga negara gue nanti? Gue akan tetap menjawab INDONESIA. Banyak alasan yang bisa gue jabarin untuk pertanyaan itu tapi gue nggak akan ngebahas itu. Gue akan ngebahas salah satunya, yang termasuk kesotoyan gue dalam menganalisa, yaitu BASA-BASI.
Basa-basi Kise ngedatengin Seirin

Sepertinya ini budaya orang Asia yah, yang kurang straight to the point jadi sangat mengutamakan adanya “basa-basi”. Tapi gue yakin setiap negara punya basa-basinya sendiri. Iseng liat KBBI, basa-basi artinya adat sopan santun, tata krama pergaulan. Sesederhana, masuk ke ruang guru dengan mengetuk pintu, mencium tangan orangtua saat hendak pergi dan mengangkat tangan saat ingin bertanya atau mengutarakan pendapat dalam suatu forum. Atau yang paling sederhana lagi, seperti gue memulai tulisan ini. Banyak basa-basi yah? Hahaha gue akuin memang begitu. Sangking sederhananya, basa-basi ini sering banget loh dilupain dan ini BAHAYA. Gue akan memberi beberapa kondisi tentang bahayanya.

Kondisi pertama,
Ani dan Dian adalah temen sebangku sekaligus temen deket bangetbangetbanget. Sangking deketnya, toyor-toyoran kepala atau pun mengutarakan pendapat mereka yang jujur sekaligus pedas sudah menjadi hal biasa. Suatu ketika Budi datang ke kelas mereka untuk mengembalikan novel harry potter-nya Ani. Tapi sang pemiliknya lagi nggak ada dan sibuk banget sama kegiatan ekskulnya, alhasil Budi menitipkannya pada Dian. Sebagai sahabat, Dian tahu banget nih Ani lagi sibuk banget sama ekskulnya dan novel Ani pasti nganggur. Lagipula Ani pasti boleh-boleh aja meminjamkan novelnya ke Dian. Toh mereka sering banget pinjam-meminjam barang. Lalu seminggu kemudian,

Ani: “Duh, parah banget nih si Budi! Sepupu gue ngomel-ngomel kan ke gue!”
Dian: “Emang kenapa?”
Ani: “Itu novel harry potter gue, dipinjem Budi, kagak dibalik-balikin”
Dian: “Oooooh, itu novel ada di rumah gue, Ni. Hahahaha sorry, sorry, gue lupa bilang. Abisan lo sibuk banget sih. Makanya jangan kebanyakan ekskul”
Ani tertawa sambil ngedumel-dumel rusuh ke sahabatnya itu. Yah, namanya juga sahabat. Kalo ngeliat respon sih oke-oke aja, tapi kita nggak tahu perasaan Ani sebenernya. Walau pada akhirnya dia memaafkan sih *Sotoy boleh dong, kan gue yang ngarang ceritanya*

Kondisi kedua,
Burhan, Doni, dan Ari adalah tiga temen kampus yang sohib-an banget. Sudah seminggu Doni menginap di kamar kost-an Burhan. Namanya sohib, kalo seminggu nginepnya mah udah dianggep keluarga bahkan bagian dari anggota kamar Burhan. Ya, lumayan menemani Burhan yang kesepian. Saat ini Doni sedang nyuci piring bekas sarapannya dan Burhan, ya itung-itung sebagai tanda terima kasih udah dikasih tempat tinggal. Sementara Burhan baru hendak mandi karena sebentar lagi kuliah dan tadaaaa pasta giginya sudah kering. Terpaksa Burhan mengeluarkan segenap tenaga untuk mengeluarkan pasta giginya. Tidak hanya pasta gigi, peralatan mandinya juga mulai berkurang. Memang sih sudah mau memasuki akhir bulan, tapi untuk anak kost-an, hal ini terlalu cepat terjadi. Faktornya karena Doni yang menginap. Oke, sebagai teman yang baik, Burhan berusaha menelan pahitnya kondisi yang dia hadapi dan segera menyelesaikan ritual mandinya. Di hari yang sama, seperti biasa Ari mampir ke kost-annya Burhan buat ngajakin ke kampus bareng, kebetulan ada Doni juga lagi nginep di sana. Sesampainya di kamar Burhan, Ari melihat Doni dan Burhan yang sedang berkemas barang untuk pergi ke kampus. Doni sedang memasukkan buku dan Burhan sedang menyemprot minyak wangi ke bajunya.

Ari: “Ohiya! Gue lupa pake parfum! Bagi dong, Han!” (masuk dan kemudian langsung ngambil parfum dari tangan Burhan)
Burhan: “Gue belom selesai make”
Doni: “Yailah, mau sewangi apa dah? Hahaha gue bagi juga dong”

Burhan cuma berusaha cuek dengan keadaan. Toh itu bukan sekali atau dua kali Ari meminta minyak wanginya atau hal lainnya. Kondisi yang satu ini, memang sih Ari dan Doni melakukan basa-basi dengan minta “bagi” walau sebenernya secara paksa dan Burhan pun susah nolak. Apalagi kalau itu minyak wangi mahal dan sebagai anak kost pasti itu berharga banget kan yah. Miris kalo misalnya itu minyak wangi sering banget dipake untuk 3 orang padahal yang make cuma satu orang. Ada lagi nih kondisinya kayak gini,

Ari: (ngaca di cermin kamar Burhan), “Lah, ini kok rambut gue nggak oke banget deh”
Burhan: “Tau loh. Potong rambut gih”
Ari: “Iya, ntar gue potong rambut. Eh ada jel rambut nggak? Bagi dong gue”

Emang sih pasti Burhan bakal ngasih karena simpati, kasihan juga kalo Ari ke kampus tapi dandanan nggak oke kan? Tapi tetep aje itu jel rambut barang pribadi yang pengen Burhan nikmati sendiri sebenernya.

Dua kondisi ini emang gue lebay-lebay-in tapi ada yang gue ambil dari pengalaman gue sendiri. Ani dan Burhan lebih memilih diam hanya karena TAKUT DIBILANG PERHITUNGAN. Basa-basi yang terlupakan dari dua kondisi ini adalah MENUNGGU RESPON sebelum BERAKSI. Paling gampangnya, lo beli semangkok bakso yang isinya ada 5 butir bakso. Kemudian datang temen lo yang langsung nyamber ngambil bakso lo sambil bilang, “Bagi yak!”. Kalo setengah sih nggak apa-apa, tapi ini satu butir bakso bulat full (lebay). Dan tersisalah 4 butir bakso buat lo, belom lagi kalo ada temen yang lain lagi dateng. Kemudian lo berekspresi kesel sambil marah-marah ringan, dan akhirnya temen lo minta maaf sambil ketawa. Hadeuh pasti pahit banget yah rasanya.

Seperti pelajaran menulis surat dalam pelajaran bahasa Indonesia. Pasti ada kalimat pembuka yang dimaksudkan sebagai basa-basi. Dalam pidato dan orasi pun juga punya basa-basi yang panjang walau intinya sedikit. Memang sih walau pada akhirnya kebanyakan basa-basi bikin risih juga dan bikin negara ini seringkali mengulur-ulur sesuatu dengan basa-basi #Sotoy

Basa-basi itu PENTING, karena hal ini merupakan dasar untuk kita naik ke level sosial berikutnya, yaitu TAHU DIRI #Sotoy. Misalnya kalo ngutang duit dan masih belom bisa bayar yah minimal ngingetin orang yang kita hutangin, “Eh, sorry yah gue belom bisa bayar hutang gue. Baru bulan depan nih, duit gue turun. Ehya, berapa hutang gue ke lo?”. Setidaknya kalimat itu bisa bikin orang percaya sama kita kalo kita ini masih inget ada hutang sama dia walau lupa jumlahnya. Yah, minimal kalo kita minjem duit lagi, pasti dia minjemin lah yah *apa deh ini*.

Tentunya akan muncul kata “TAHU” lagi setelah TAHU DIRI. Misalnya TAHU BERTERIMA KASIH. Gila yah, ribet banget basa-basi di negeri ini, tapi di situlah kenikmatan dan sensasinya. Selain itu, basa-basi bikin kita bisa baca situasi loh. Kita nggak pernah tahu penilaian orang terhadap kita apa.

Gue ngerasa basa-basi itu perlu dan penting banget. Apalagi bagi gue yang memuja interaksi, gue selalu berusaha mencari topik untuk berbicara lebih dulu kalau misalnya lawan bicara gue nggak mau bicara. Gue terbiasa menjadi pemecah keheningan.

“Eh, ELF yah? Biasnya siapa?” (kalo misalnya gue liat tas dia ada pernak-pernik super juniornya)
“Eh, suka Jepang juga yah?” (kalo misalnya gue liat pernak-pernik Jepang)

Dan basa-basi yang paling sering gue gunakan kepada teman yang baru gue kenal atau temen yang nggak terlalu deket sama gue adalah NGEBAHAS IKLAN. Nggak perlu hal besar seperti ngebahas acara tv atau film, cukup iklan yang kecil aja udah bikin obrolan panjang.

Gue: “Iklan es krim M**num hebat yah. Masa bisa bikin gue pengen makan tuh es krim”
Orang/temen: “Itu mah lo nya aja yang kepengen! Eh tapi emang sih itu iklan blablablabla...”

Tanpa kita sadarin, kita uda ngelakuin basa-basi itu sendiri. Bahkan penipu sekali pun pasti basa-basinya uda tingkat dewa. Gue agak mengerti sekarang, kenapa orang Indonesia terkenal dengan orang yang ramah. Selain karena murah senyum, kita juga sering menawarkan teknik “basa-basi” itu sendiri. Asyik kan? Hehehe gue pun masih menikmati saat-saat gue grogi pulang dari rumah temen dengan pamit ke orangtuanya dulu. Itu salah satu basa-basi yang asik. Oia, kalo boleh, basa-basi komen dikit lah di blog ini, ya gue tau diri lah buat basa-basi berkunjung ke blog kalian, baca dan komen juga. Hehehe salam sotoy~

16 komentar:

  1. Basa-basi memang perlu skill dan sangat mempengaruhi kehidupan bersosial kita.
    Yang kayak-kayak "cuacanya cerah ya" sih udah basi banget ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Cuacanya cerah ya" biasanya jarang dipake orang Indonesia yang cuma punya 2 cuaca. XDD #Sotoy

      Hapus
  2. kalau basa basinya "jomblo ya?" *langsung gampar hahahaha xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu masuknya ke straight to the point nggak sih? Hahaha

      Hapus
  3. Basa-basi kalau dalam bahasa Jawa istilahnya unggah-ungguh (KBBI). Apa kabar, Mbak Puti? *basa-basi klise*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwakakakak alhamdulilah baik ^0^ terima kasih untuk basa basi nya.

      Hapus
  4. YG penting jangan kelamaan Basa - basinya
    Tar Orangnya keburu kabur lama nunggu kwkekkekw

    BalasHapus
  5. bener banget tuh kak, basa-basi tu penting dari pada langsung to the point. tapi kalau basa-basinya udh kelamaan mah nggak asik. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, gimana teknik kita membawakan basa-basi itu jadi nggak basi yah :)

      Hapus
  6. Saya orang timur yg paling ga bisa buat basa-basi. Tapi untuk urusan sopan santun mah tetep dijaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya basa-basi di sini kan bisa bermacam-macam hohoho siip lah tetep sopan santun.

      Hapus
  7. ada juga orang yang basa-basi tapi agak --ngeeeh gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya sih harus belajar membaca situasi :))

      Hapus
  8. Wah kok samaan yang dibahas tentang basa-basi :D
    Saya sendiri masih belajar berbasa-basi, karena basa-basi yang saya pikirkan tidak sesuai dengan KBBI perihal sopan santun :)
    Seblumnya saya pikir berbasa-basi itu tidak penting, tapi setelah dipikir-pikir ulang ternyata memang sangat penting. Saya harus lebih banyak belajar rupanya.

    BalasHapus