Jumat, 05 September 2014

Hadiah Terbaik

Yo! Postingan pertama di bulan september, bulan dimana email gue penuh ngirim CV lamaran kerja hwhwhw. Nah di sela-sela ngelamar kerja itu, gue dihadapi kejadian beruntun seperti acara wisuda, ulang tahun sepupu, jenguk teman sakit, dan beberapa momen lainnya yang menuntut gue untuk "harus bawa sesuatu". Di sinilah gue akan berbagi saran buat teman-teman yang bingung "mau bawa apa untuk jenguk teman yang sakit", "mau ngasih apa untuk perayaan seseorang". 

Oia hadiah di sini bukan soal ulang tahun aja yah. Gue akan beri definisi sedikit mengenai hadiah terindah dan hadiah terbaik. Hadiah terindah belum berarti hadiah terbaik. Hadiah terindah biasanya dikatakan indah karena bentuknya bagus dan sesuai dengan keinginan penerima. Kalo hadiah terbaik adalah hadiah yang punya daya guna, hadiah yang punya "momentum" yang tepat saat diberikan ke penerima. Yuk, mari kita mulai!

Belakangan ini sepupu gue ada 3 yang berulangtahun. Yang dua, adik-kakak (cewek-cowok) dan yang satunya sepupu tercilik merayakan ulang tahun pertamanya. Untuk anak yang umurnya 1-5 tahun mungkin masih mudah yah membelikan hadiahnya. Misalnya baju, mainan bisa berupa boneka, topi, tas. Nah, permasalahannya adalah kedua sepupu gue ini, yang adik-kakak ini adalah anak modern. Indera-nya terlahir untuk mempelajari gadget dengan begitu mudahnya. Lalu hadiah apakah yang akan diberikan kepada sepupu yang masih kecil tapi uda gadget user?

Dialog sederhana beberapa hari yang lalu,
Adik gue (AG): nanti ulang tahun mau hadiah apa? Kayaknya uda punya semua.
Gue: (nguping)
Sepupu gue yang cowok (Sco): masih ada yang belom kupunya.
AG: apa tuh?
Sco: PS4
Gue: (kaget)
Sce (adiknya): nanti aku ulang tahun juga mau dibeliin handphone, kak.

What the...gue baru dapet handphone aja saat transisi SMP ke SMA, sementara kedua sepupu gue itu...okeh emang beda jaman kali yah. Mungkin memang handphone uda jadi kebutuhan primer untuk anak sekarang untuk komunikasi jika di sekolah atau bagaimana, ini adalah hal baik. Cuma gue rada kaget aja, karena nggak mungkin gue beliin mereka gadget yang ibaratnya hape gue aje masih rusak ampe saat ini. Pasti temen-temen pernah dong ada di situasi ini kalo punya niatan ngasih hadiah tapi anaknya gadget-able abis. Kasih mobil-mobilan/boneka? Kayaknya bukan pilihan tepat lagi kan yah? Baju atau sepatu? Kita nggak bisa mastiin ukurannya kan? Kalo nanya, ketahuan dong mau kasih hadiah apa hahaha walaupun hadiah macam baju atau sepatu merupakan hadiah terbaik karena ada daya guna.

Jadi, HADIAH TERBAIK UNTUK ANAK YANG GADGET-ABLE ADALAH BUKU. Yep, kamu nggak salah baca. Akhirnya gue memutuskan beli ini barang sebagai hadiah, sampe saat ini belom dikasih sih cuma gue yakin ini akan jadi hadiah terbaik. Saatnya memberikan rasa buku pada indera anak-anak yang gadget user. Karena masih anak-anak, kita bisa mulai dari yang ringan, yaitu KOMIK. Tentunya harus komik yang bermanfaat, semacam komik mengenai alam semesta, komik mengenal islam dan lain-lain yang targetnya untuk anak-anak. Karena komik ilmu pengetahuan ini banyak yang targetnya orang dewasa juga loh. Punya duit berlebih jadi males beli buku? Bisa kok beli aja meja belajar atau rak buku hehehe atau lampu belajar. Kesannya kaku yah? Tapi berguna. Anak yang gadget-user biasanya belom punya rak buku, punya nya lemari penyimpan kaset game dan kabel-kabel charger #Sotoy.

Masih berkutat dengan buku nih, ternyata BUKU ITU HADIAH TERBAIK SEKALIGUS ANTIMAINSTREAM UNTUK ORANG SAKIT. Buah-buahan adalah hadiah atau bawaan terbaik? Wew, berapa banyak orang yang akan bawa segudang buah-buahan untuk orang sakit dan pada akhirnya tidak bisa dimakan oleh orang yang sakit? Emang bener sih makanan yang dibawa untuk jenguk orang sakit biasanya diperuntukkan untuk orang yang jaga di kamar orang yang sakit itu (ini fokusnya ke orang sakit yang rawat inap di rumah sakit ye, eh tapi bisa juga untuk yang sakit di rumah). 

Jadi, buku apakah untuk orang sakit itu?
1. BUKU DO'A/BUKU ROHANI
Masih ingat cerita gue yang ini? Sebelum tante gue meninggal, dia dirawat di HCU (ruang semi ICU) dan merasa sangat kebosanan. Main game di handphone? Itu akan memberatkan untuk otaknya karena tanpa sadar, ketika bermain game pasti otak kita berpikir. Memang sih aktivitas yang kita lakukan sebenarnya melalui proses di otak, tetapi kita nggak pernah sadar. Selain itu mata yang terpaku kepada gadget dalam main game juga bekerja keras maka dari itu tidak diperbolehkan. Akhirnya tante gue meminta gue untuk membawakan majalah atau komik atau bahan bacaan. Kemudian bokap menyarankan buku do'a. 

Buku do'a di sini bisa berupa apa saja, nggak mesti kitab. Kemudian muncul pertanyaan: "Nanti kalo gue kasih buku do'a/rohani, disangka gue nge-do'ain dia cepet mati lagi? Kan dia cuma dirawat inap biasa". Begini yah temen-temen, orang sakit baik itu dirawat inap di rumah sakit atau sakit biasa di rumah meski cuma tiga hari itu statusnya sama-sama menuju kematian. Bahkan saat kita lagi duduk biasa gini juga sedang menuju kesana, bukan? Kayak artikel ini "Subuh Nonton Film Porno, Fatin Tewas di Warnet" juga. Ada yang bilang, sakit merupakan ujian atau penghapusan dosa. Bahkan merupakan tanda kasih Allah SWT. Jadi nggak salah loh ngasih buku do'a atau rohani untuk teman yang sakit. Siapa tau kita dapet pahala dobel selain pahala silaturahminya.

2. KOMIK
Ini bukan karena gue pecinta komik atau gimana yah. Tapi ini sukses bikin pasien tersenyum loh. Daripada makanan yang nggak bisa dia makan atau larangan dokter untuk nonton tv dan main game. Kebetulan kemarin, gue jenguk Bang Adan, senior teater gue. Dia sakit tipes tapi makannya lancar dan banyak banget. Gue kaget juga, karena setahu gue kalo lo masih terhubung sama selang infus tuh biasanya pada kenyang dan nafsu makannya kurang. Dengan muka rada khawatir, dialog ini pun terjadi,

Gue: Bang, maaf yah gue nggak tahu kalo lo uda boleh makan kayak gini. Pengalaman tante gue sakit kemarin, jadi gue bawain lo komik aje. (sodorin komik doraemon baru masih dibungkus)
Bang Adan+adiknya Bang Adan: Aaaah Doraemon!! (respon yang bikin gue kaget)
Gue: Gue bingung mau kasih komik apaan yang ringan. Mending Doraemon aja deh, yang kayaknya semua orang suka.
Setelah perbincangan panjang tentang anime dan manga,
Bang Adan: Betewe, makasih yah, put. Lo mengembalikan kenangan masa kecil gue hahaha.
Gue: Hahaha iye, bang. Lagian ini komik kan berguna juga buat orang yang jaga lo, kali dia bosen liat muka lo mulu. (canda gue)

Kaget juga sih denger kalimat terima kasih dia itu dan responnya dia saat gue ngeluarin komik doraemon dari tas yang seolah-olah kantong ajaib. Tapi ya namanya juga orang yang dapet hadiah pasti seneng kan? Kalo hadiahnya mengerikan namanya bukan hadiah tapi teror hahaha. Yang paling penting bagaimana hadiah pemberian itu mendapatkan keuntungan bagi kita berupa pahala karena dipakai atau berguna untuk penerimanya. Bagaimana hadiah untuk teman yang nikahan? Jujur gue belum pernah diundang ke nikahan teman (woi, teman pada nikah dong lo! Hahaha). Tiba-tiba keinget suatu cerita, ada yang ngasih 2 tiket ke Bali atau Jogja gitu buat temannya yang nikahan. Terus ada juga yang ngasih peralatan makan dan BUKU PANDUAN. Hahaha fokus gue ke buku lagi nih, karena kita nggak tau loh kalo di luar sana, banyak sekali buku yang luar biasa. Buku panduan yang dimaksud macem-macem, misalnya buku panduan menjadi istri idaman *eaaa.

Gue selalu percaya kalau "memberi nggak bikin kita miskin" dan "tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah" adalah benar. Gue pun mendapat contoh yang bagus dari teman broadcast UI 2011, yaitu Kenja. Dia suka banget traktir temen-temen termasuk gue kena bagian. Dari dialah, gue terinspirasi. Traktir temen kan bisa jadi amalan asyik bisa dapet networking bahkan hahaha. Maka dari itu, kalo ada rejeki berlebih traktir temen atau beri hadiah. Mulai dari paling deket deh, yaitu orang tua dan keluarga.

Oia, hadiah itu nggak mesti keluar duit. Hadiah yang nggak ngeluarin duit yang pernah gue kasih ke orang tua gue adalah kupon pijet. Terus kalo ke temen biasanya gue kasih cerpen yang peran utamanya itu dia sendiri (betewe maaf buat temen-temen yang sempet gue janjiin cerpen dengan peran utamanya kalian dan belum gue bikin huhuhu).

Masih soal hadiah, dulu gue pernah sebel banget sama tante gue yang ngasih hadiah berupa tong sampah kecil tapi ternyata sekarang menjadi hadiah terbaik loh. Kadang penerimanya emang suka nggak sadar sih yah. Cerita sedikit tentang hadiah terbaik gue selama 2 minggu terakhir,
HADIAH WISUDA
Wisuda kemarin ketemu teman-teman aja uda seneng banget eh ternyata dapet hadiah antimainstream kayak gini. Terima kasih Iqbal, Liana, Irham, Ami dan Rizki, Mbak Sisil, Dina, Irvan. Oia, hadiah terbaik gue saat gue pergi test kerja gitu ke IPB, gue mendapat teman baru yang sama-sama nggak ngerti daerah bogor dan gedung IPB hahaha. Namanya Isti, dia hadiah terbaik gue saat test waktu itu. Nggak sempet foto bareng, tapi gue foto hal yang kita liat bareng di musholla IPB yah, ini juga termasuk hadiah terbaik dari musholla IPB buat gue.

Belakangan gue lagi seneng ngumpulin benda samaan sama teman, hal yang kayak gini buat gue hadiah terbaik dan teman-teman gue itu pun juga punya makna tersendiri pada barang samaan ini (kalo mereka sadar sih) hahaha.



Sebenernya masih ada lagi. Misal kayak headset, kipas asli dari Jepang dan lainnya yang nggak sempet gue jabarkan di sini heuheu. Benda-benda itu bisa berupa suvernir yang gue dan teman-teman dapet samaan hehehe atau mungkin yang seperti di bawah ini juga samaan,

Hadiah terbaik itu bisa berupa apa aja. Sederhana tapi berarti dan berguna merupakan mungkin konsep hadiah terbaik. Teringat rasulullah nggak pernah membiarkan tamunya pulang dengan tangan kosong, paling minim tamunya mendapat suatu nasihat yang berguna dari rasulullah SAW. Dan yang paling terpenting dari hadiah terbaik adalah rasa syukur kalau kita sudah memiliki banyak hal dan kemudian berbagi. Salam #Syukur :D

16 komentar:

  1. Haha. Aku pun sama kagetnya pas denger seorang teman ngewish hadiah notebook atau buku yang harganya mahal bingit :D Mikir lagi buat beli ini, soalnya anaknya mau nikah. Iya kalo dibaca, kalo enggak gimana. fufuufu. Makasih sharenya, kak. Jadi ada gambaran ngasih hadiah apa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di baca atau nggak itu uda urusan dia. Kita nggak bisa maksa dia suka atau nggak. Setelah hadiah di tangan dia, itu hak dia mau disimpan atau dibuang begitu, yang penting kita memberi. Seperti kejadian tong sampah kecil-ku itu, baru paham itu hadiah terbaik setelah sekian tahun. Sama-sama :)

      Hapus
  2. huaaa puti!! makasih udah ngepost ini! gue suka banget. awalannya oke, isinya oke, akhirannya juga oke.
    gue sadar bgt tuh, memberi emang gak bikin miskin.
    makasih juga udah naro foto gue disitu :p kita juga pny tas samaan loh put hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kan uda gue bilang inilah akibatnya kalau tidak diedit, berasa tulisan gue ngelantur deh hahaha panjang banget. Oia tas kita yang itu kan belum pernah difoto ye.

      Hapus
  3. nice post!, hadiah yang gue suka komik, but buku2 do'a/kitab lebih berguna agar kita bisa jadi manusia yg lebih baik. oya tgl 29 kemarin gue juga da loh di balariung hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohya? Di balairung sebagai wisudawan atau maba nih? Atau pendamping wisudawan? :3 heuheu makasih yah nanti aku berkunjung ke blog mu dan meninggalkan jejak.

      Hapus
  4. Cie.. mau dong dikasih hadiah juga :3

    BalasHapus
  5. Cie yang udah wisuda :D
    sukses ya mbak kerjanya :)

    BalasHapus
  6. anak sekarang emang cepet banget gedenya, mungkin pengaruh teknologi kali ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Makanya makin cepet juga belajarnya, cuman "sense"-nya rada kurang karena serba cepat.

      Hapus
  7. Kasih kado bukunya ke aku aja, kak! XDD

    BalasHapus
  8. Wah, aku bakal seneng banget kalau dapat hadiah buku :D Tapi aku biasanya kasih kado mainan buat anak-anak yang kecanduan gadget, soalnya at least mereka bisa asyik sama mainannya. Atau kasih voucher main di playground outdoor, hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Voucher main di playground outdoor itu ide brilian :)
      Semoga berhasil dengan mainannya, mesti cerdik kalo hadiahnya tetap mainan hehe.

      Hapus